TARI REJANG PANDE SUCI WEDANA TIHINGAN

Alias: TARI REJANG PANDE SUCI WEDANA TIHINGAN

Link Referensi: <p>Artha Putra Adnyana, Igede. 2020. “Analisis Fungsi Dan Makna Tari Rejang Suci Wedana Di Pura Penataran Dalem Pande Urip Wesi</p> <p>Desa Tihingan Kabupaten Klungkung”. Denpasar. Skripsi Program Studi Pendidikan Seni Drama, Tari, Dan Musik Fakultas Pendidikan, Bahasa, dan Seni Institut Keguruan Dan Ilmu Pendidikan (Ikip) Pgri Bali.</p> <p> <br> </p> <p>Sumber lisan dari Jero Mangku Pande I Made Bargawa selaku <em>pemangku pamucuk&nbsp;</em>di Pura Penataran Dalem Pande Urip Wesi Tihingan</p>

Asal: Bali

Jenis: - Gerak - Tarian

Klasifikasi: Sakral

Kondisi: Sedang Berkembang

Upaya Pelestarian: Pertunjukan Seni, pameran, peragaan/demonstrasi

Pelapor: IDA BAGUS JUMPUNG GEDE OKA WEDHANA, SE., MM.

Kustodian: STT. PANDE URIP WESI TIHINGAN

Guru Budaya/Maestro:

  • Jero Mangku Pande I Made Bargawa
  • I Nyoman Surabawa
  • Made Oka Aribawa


Tari Rejang Suci Wedana Tihingan diciptakan pada tahun 2016 pada saat Karya Ngenteg Linggih/Karya Utama di Pura Penataran Dalem Pande Urip Wesi, Tihingan. Tari Rejang Suci Wedana Tihingan tidak diciptakan berdasarkan Rencana, melainkan Pemangku Pamucuk di Pura tersebut mendapatkan Pawisik berbunyi “Rejang pinaka Penyucian” oleh Ida Betara Kawitan. Sehingga beliau mengarahkan kepada Kelihan Pura serta seluruh pengempon Pura untuk menciptakan sebuah Tarian Rejang. Tari Rejang tersebut diberi nama “Suci Wedana” yang terinsiprasi dari nama salah satu Caru yakni Caru Gelar Solas Suci Wedana. Suci yang berarti Bersih/nyapuh, dan Wedana berarti Wajah-wajah Suci. Tari Rejang Pande Suci Wedana

Tihingan tentunya tidak sama seperti Tari Rejang pada umumnya yang bisa ditarikan diberbagai Pura di Bali, namun sesuai awig-awig di Pura setempat, Tari Rejang Pande Suci Wedana Tihingan hanya boleh ditarikan di Pura Pande saja dan hanya boleh ditarikan oleh Para Wanita berkasta Pande yang masih remaja (Truni Yowana Pande). Jumlah penari bisa 5, 6, 9, dan 11 orang. Para penari yang disebut Truni Yowana Pande yang sudah nunas pawintenan disebut “Pawintenan Brahma Angga”. Sebelum disolahkan, penari muspa nuhur penugrahan taksu dan dihadapan para penari dipersembahkan upacara segeh agung ditujukan kehadapan taksu apsari/widyadari yang telah melingga pada diri penari

Pakaian/Kostum Tari Rejang Pande Suci Wedana Tihingan

Hiasan Kepala :

Sanggul

- Ati Sasak

- Bunga Sarikonta

- Bunga Mawar

   - Prekapat

   - Krun

  Hiasan Badan

  • Ankin
  • Lamak
  • Tapih/Kamen
  • Saput

Iringan/Instrumen Tari Rejang Suci Wedana Tihingan

Dalam Tari Rejang Suci Wedana Tihingan menggunakan iringan seperangkat gambelan Semarandana. Berikut ini adalah bagian- bagia dari gamelan yang digunakan dalam Tari Rejang Suci Wedana Tihingan:

Terompong & Reong

Kendang (Wadon)

2 Gangsa (Daun 12) & 4 Kantilan (Daun 12)

2 Kenyur (Daun 7) & 2 Jublag (Daun 7)

2 Jegog (Daun 7)

Kempur & Klentong

Gong (Wadon)

Kicik

Gentorang


Fungsi Tari Rejang Pande Suci Wedana Tihingan

Fungsi keagamaan

Tari Rejang Pande Suci Wedana Tihingan di Pura Penataran Dalem Pande Urip Wesi dalam hal keagamaan berfungsi sebagai sarana wajib upacara piodalan (Dewa Yadnya) di Pura Penataran Dalem Pande Urip Wesi yang jatuh setiap 6 bulan sekali, tepatnya pada Rahina Saniscara, Kliwon, Landep. Dalam artian, Tari Rejang Pande Suci Wedana Tihingan diyakini sebagai tari rejang yang wajib “mesolah” (menari) saat upacara piodalan agar terwujudnya “penyucian” (pembersihan) seperti yang dimaksud pada isi pawisik oleh Ida Betara Kawitan yang berbunyi “Rejang Pinaka Penyucian”.

 

Fungsi spiritual

Tari Rejang Pande Suci Wedana Tihingan di Pura Penataran Dalem Pande Urip Wesi dalam hal Spiritual berfungsi untuk mensucikan seluruh areal Pura, terutama areal Madya Mandala yang nantinya akan dijadikan sebagai tempat Tedunnya Tapakan Ida Bhatara Ratu Pande di Pura Penataran Dalem Pande Urip Wesi.

Fungsi Sosial

Tari Rejang Pande Suci Wedana Tihingan di Pura Penataran Dalem Pande Urip Wesi dalam hal Sosial berfungsi guna menunjukkan eksistensi trah/warga Pande pada saat ini kepada masyarakat luas, serta menunjukkan bahwa Warga Pande di Desa Tihingan menjadikan Tari Rejang Pande Suci Wedana Tihingan sebagai tari wali/sakral yang hanya boleh ditarikan di Pura Pande dan ditarikan oleh Truni Yowana Pande saja, tidak diperkenankan ditarikan secara asal-asalan karena telah dibuatkan awig-aiwg mengenai Tari Rejang Pande Suci  Wedana Tihingan.


Makna Tari Rejang Pande Suci Wedana Tihingan

Secara umum makna yang terkandung pada Tari Rejang Pande Suci WedanaTihingan, adalah sebagai representative widyadari/ancangan Dewi Saraswati sebagai Sakti-nya Dewa Brahma, yang turun “napak pertiwi” guna mensucikan areal Pura Penataran Dalem Pande Dalem Urip Wesi. Namun secara khusus, terdapat beberapa makna yang terkandung pada Gerakan dan juga Pakaian dari Tari Rejang Pande Suci Wedana Tihingan.


Bagikan artikel ini

Apakah konten ini membantu?